Publikasi Karya Ilmiah KAUST dan Institusi (Universitas) di Indonesia

Publikasi Karya Ilmiah KAUST dan Institusi (Universitas) di Indonesia

Oleh Nanang Rosidin

Jelang ulang tahun ke 69 Kemerdekaan Republik Indonesia, seperti apa sih wajah kegiatan penelitian di indonesia kalau dilihat dari sudut pandang publikasi karya Ilmiah? Saya coba masuk ke salah satu data base akademik dan mesin pencari karya ilmiah yang cukup dikenal seperti SCOPUS. Ada 31.369 publikasi karya ilmiah yang muncul untuk pecarian afiliasi negara Indonesia sampai dengan 13 Agustus 2014. Dari jumlah tersebut 26.330 publikasi yang tercatat memiliki afiliasi pada 148 institusi di Indonesia. Lima ribuan publikasi nampaknya terafiliasi pada institusi di luar negeri. Seperti Universiti Teknologi Malaysia 510 publikasi, National University of Singapore 231 publikasi, Nagoya University 200 publikasi dan sebagainya. Dua puluh besar institusi penelitian di Indonesia dengan publikasi terbanyak dapat dilihat dalam diagram berikut. Sebagai pembanding, saya sertakan data publikasi karya ilmiah dari King Abdullah University of Science and Technology (KAUST).

Scopus KAUST IndoBerdasarkan data yang diperoleh pada 13 Agustus 2014, Institut Teknologi Bandung memimpin jumlah publikasi karya ilmiah dengan total 3900 dokumen, disusul Universitas Indonesia dan Universitas Gajah Mada. Publikasi paling tua untuk ITB tercatat pada tahun 1964. Jumlah publikasi relatif tidak berkembang sampai era tahun 1990-an. Jumlah publikasi rata-rata kurang dari 10 dokumen/tahun. Meski publikasi terbanyak diisi oleh universitas negeri, yang menarik ada beberapa nama institusi non universitas muncul pada daftar dua puluh besar ini. Institusi itu adalah:

1. Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) dengan 1165 publikasi 2. Center for International Forestry Research (CIFOR) dengan 820 publikasi 3. US-Nava Medical Reseacrh Unit No 2 (NAMRU) dengan 446 publikasi 4. Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) dengan 351 publikasi. 5. Kementrian Kesehatan dengan 350 publikasi 6. Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN) dengan 295 publikasi

Adapun KAUST, sampai 13 agustus 2014 sudah mempublikasikan 4418 dokumen karya ilmiah, 500-an dokumen lebih banyak dari ITB. Berbeda dengan ITB, publikasi karya ilmiah KAUST paling awal yang tercatat di data base SCOPUS adalah publikasi tahun 2008. Grafik berikut menunjukkan jumlah publikasi KAUST, ITB, UI dan UGM pada rentang 2009 – 2013. Dari grafik terlihat, publikasi karya ilmiah KAUST pada tahun 2009 berada jauh dibawah ITB. Bahkan masih dibawah UGM. Tahun 2010 KAUST mulai mencatatkan jumlah publikasi yang lebih banyak dan terus meningkat. Pada tahun 2013 jumlah publikasi KAUST sudah dua kali dari publikasi ITB per tahun.

Scopus 4 KAUST Indo

Pertambahan jumlah publikasi karya ilmiah terafiliasi Indonesia mengalami pasang surut setiap tahunnya. Dalam lima belas tahun terakhir tren pertambahan karya ilmiah bernilai positif kecuali untuk tahun 2001 dan 2002. Kecenderungan pertambahan positif ini mengindikasikan adanya upaya yang terus meningkat dari peneliti untuk mempublikasikan karya ilmiahnya di berbagai jurnal/forum akademik internasional. Publikasi karya ilmiah institusi di indonesia umumnya mengalami booming setelah era reformasi. Secara kumulatif publikasi karya ilmiah dalam dalam 15 tahun terakhir men-cover 65% dari total publikasi yang tercatat sejak 1971 (43 tahun). Untuk ITB saja, 90% dokumen dipublikasikan dalam 15

tahun terkahir. Pertambahan jumlah publikasi tahun 2014, meski negatif, belum perlu diperhitungkan mengingat data publikasi semester kedua belum masuk ke data base.

Univ Indo

Apabila diambil rata-rata pertambahan jumlah publikasi karya ilmiah sejak tahun 2000 (15 tahun), produktifitas rata-rata setiap intitusi dapat dilihat pada grafik berikut. ITB terlihat paling produktif dengan rata-rata pertambahan jumlah pubikasi 237,5 paper per tahun. Untuk tahun 2013 saja ITB mampu menghasilkan publikasi karya ilmiah sebanyak 647 dokumen. Artinya ada hampir 2 karya ilmiah dipublikasi setiap harinya!! UI dan UGM kemudian menyusul dengan pertambahan rata-rata publikasi 177 dan 111.3 dokumen per tahun.

Univ Indo 2

Rata-rata pertambahan jumlah publikasi karya ilmiah per tahun tidak selalu berkorelasi dengan jumlah kumulatif publikasi suatu intitusi. Dari grafik diatas dapat dilihat, Meski jumlah kumulatif publikasi karya ilmiah UNBRAW dibawah UNPAD, akan tetapi rata-rata pertambahan publikasi karya ilmiah UNBRAW lebih tinggi dari pada UNPAD. Begitupun dengan UNHAS dan UNSYIAH.

Kalau jumlah publikasi karya ilmiah saya bagi dengan pengarangnya (Document/Author) akan diperoleh informasi seperti diagram berikut. Jumlah karya ilmiah per pengarang untuk setiap institusi ternyata relatif sama, pada kisaran 1.5 publikasi per orang. Adapun produktifitas KAUST masih lebih tinggi dari universitas di Indonesia. KAUST berada pada tingkat produktifitas 3.5 dokumen/author. Anomali yang menarik terlihat dari data CIFOR. Jumlah publikasi karya ilmiah mencapai hampir 4.5 per orangnya. Artinya institusi yang bersangkutan memiliki peneliti yang sangat produktif dalam menghasilkan karya ilmiah. Apabila diteliti lebih lanjut, ternyata ada beberapa peneliti/author yang berkontrubusi menyumbang 20 -30 publikasi untuk CIFOR, bahkan ada seorang yang berkontribusi dalam 103 publikasi!! Fenomena yang sama terjadi pada LIPI, UNSYIAH, dan BPPT, ada banyak peneiliti dalam institusi tersebut yang sangat produktif menghasilkan karya ilmiah.

Scopus 2 KAUST IndoAdapun jumlah paten terdaftar dalam data base SCOPUS untuk kedua puluh institusi tersebut dapat dilihat dalam diagram berikut. Kementrian Kesehatan tenyata yang paling banyak mencatatkan jumlah paten, disusul kemudian Universitas Indonesia dan kolaborasi antara Universitas Indonesia dengan Rumah Sakit Dr. Cipto. Nampaknya dalam hal patent, Universitas di Indonesia lebih sedikit menghasilkan paten dibandingkan dengan lembaga penelitian seperti BPPT dan BATAN. Saya kurang faham apa yang menjadi penyebab mengapa tidak ada paten yang terdaftar atas nama ITB misalnya? Apakah paten-paten yang ada di ITB bukan atas nama ITB? ataukah paten terdaftar belum masuk dalam data base SCOPUS? Akan saya coba teliti di kesempatan yang lain. Tidak seperti universitas di Indonesia, selain publikasi karya ilmiah, KAUST juga giat mempublikaskan patent. Dari grafik berikut terlihat, jumlah paten KAUST jauh diatas universitas dan non universitas di Indonesia.

Scopus 3 KAUST Indo

Dari semua informasi yang disajikan di atas. Dalam kancah publikasi karya ilmiah, sudah banyak kiprah yang ditorehkan oleh universitas dan intitusi non universitas di Indonesia. Mari jadikan semangat kemerdekaan indonesia untuk terus berkarya dan meningkatkan prestasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *